KAYAK RADITYA DIKA

Daftar Isi [Tampil]


Hari ke entah. Rancangan web saya belum ada perubahan yang signifikan. Kemaren-kemaren sempet ke warnet bareng temen. Kita berenam kemaren. Saya sebutin aja inisialnya Beni, Desi, Anggun, Bowo, Nano, dan saya sebagai penggenap. Hebohnya tidak terkira pas sukses bikin hosting. Padahal cuma hosting doang. Padahal gratisan juga. Haha.

Hari ini tanggal 17 Januari. Gusi saya bengkak. Semalem sempat cenat cenut. Sepagi tadi baru nampak bengkaknya. Nongol di pipi sebelah kanan.

Hari ini masih ada mata kuliah bareng dosen-dosen dari Jakarta. Sejak tanggal 14 lalu kampus saya kedatangan dosen terbang gitu. Besok kayaknya terakhir, tanggal 18.

Nah, berhubung pipi saya bengkak. Saya jadi nyari tempat duduk di pojok kelas sebelah kanan. Sengaja berkamuflase, biar bengkak saya gak nampak dari sisi lain. Wkwk.


Ini sejenis kamuflase yang nekat abis. Kelas saya, sebut aja A. Sekelas dengan kelas lain, C. Nah, biasanya kita beda kubu gitu. Kelas A di sisi kiri, C di kanan. Hari ini bisa jadi saya adalah kubu yang terbuang. Masuk ke kubu lain. Percaya diri aja. Itung-itung nambah temen.

Eh, anak-anak C malah mikirnya lain. Seseorang sampe negur saya gini, “Kok kau di sini mulu. Lagi gak akur ya, sama rombongan kau?”

Haha saya sengeh doang. Sengeh bisa berarti senyum doang, atau bisa jadi sejenis nyngir kuda gitu.
Saya terpaksa ngejelasin tentang kamuflase saya ini. Dan bagusnya, mereka cepet nangkep, dan saya terkenal di rombongan mereka. Sekarang rata-rata anak C tau loh kalau nama saya Hadi Kurniawan. Wkwkwk jadi enak.
***

Saya pulang bareng Bowo. Di rumah saya, kita berdua rebutan merasa salah sambil saling lempar duit.  Kemudian muncul cewek cantik, dan kita langsung berpaling berebut cewek tersebut. Halah. Bukan deng.

Aslinya begini. Sehari sebelumnya, 17 Januari 2013, helm saya raib di parkiran kampus. Pada saat itu saya nebeng Bowo. Mungkin karena sebab itu dia jadi merasa gak enak gini. 

"Ini salah aku, nih buat tambahan beli yang baru." Bowo ngomong gitu sambil nyodorin duit yang banyak banget,  ya menurut saya banyak banget.
"Nggak usah. Nyantai aja. Aku kok yang salah." Duitnya saya kembaliin. Saya jadi ngerasa gak enak. Jelas-jelas yang ceroboh itu saya, mau-maunya gitu naruk helm di spion doang, gak disimpen di jok motor, jadinya raib deh.

"Lah, terima aja. Tenan. Ini juga salahku." Saya rasa ini hanya ungkapan tidak enak dari Bowo doang. Kemaren dia sempet nawarin buat masukin helm saya ke joknya. Tapi sayanya gak mau, sebab biasanya juga saya gak taruk di jok gak apa-apa.
"Ora usah. Aku yang salah."
"Aku yang salah."
"Aku."
Dan adegan ini percis kayak Raditya Dika yang saling lempar kekerenan ama Rian, di Serial Malam Minggu Miko. Wkwk dramatis abis.

36 komentar untuk "KAYAK RADITYA DIKA"

  1. hahaha.. ya udah 2-2nya salaaah.. beli helm baruuu

    BalasHapus
  2. wew, hehehe ... ya udah rebutan cewe aja gih :P

    BalasHapus
  3. gimana gusinya, masih bengkak kah? semoga udah sembuh ya Mas...
    jadi siapa yang salah nih?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah mendingan mas. Iya makasih.
      Yang salah ya yang ngambil tu helm haahaa

      Hapus
  4. Aduuh, kok aku jadi pengin tau siapa yang jadi terdakwa nih -__-"

    BalasHapus
  5. klo bengkakx hny sebelah ntr jalanx miring sob,kan berat sebelah, jd baikx dibikin bengkak sebelah lg agar berimbang jalannya heheheh...

    BalasHapus
  6. rebutan merasa bersalah...
    Jadi,yang ujung-ujungnya salah itu siaapa ya...
    Pipi sebelah kiri nggak diajak bengkak juga sob. Takutnya ada rasa iri, kenapa yang bengkak cuma sebelah kanan? Wkwkwkwkwkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha jauh lebih gila ni anak. Mending lo jadi manusia aja deh bek biar warasan dikit :-D

      Hapus
    2. wah wah wah....gue nggak waras? Maksudny? Wkwkwkwkwk

      Hapus
    3. Aih, udah lah gak penting juga :p

      Hapus
  7. Selamat malam sobat.. Wah Kalau ke warnet rame-rame seperti itu pasti seru ya bro...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha malu-maluin juga kalau pas lsgi sepi, tiba2 heboh

      Hapus
  8. Waduh, gusi bengkak ? Saya udah pernah. Sakit bgt. . . :p

    BalasHapus
  9. segitunya. urusan cewek dibawa nyantai saja

    BalasHapus
  10. Agak bingung dengan hubungan gusi bengkak, dosen terbang, sama adegan raditya dika di malam minggu miko..
    ._.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan bingung! Hubungannya tanpa status hhehehehe

      Hapus
  11. terakhir kata2nya adalah ini jijik miko
    ^^

    hahaha
    mosok yo enng pembagian strata sosial di kelas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah ini salah paham. Bkan pembagian strata, tapi emang gitu beda kelas. Aih. Piye jelasinnya ya :O

      Hapus
    2. hahaha
      tapi ternyata terkenal juga ya

      wah aku ketemu orang beken brati

      Hapus
    3. Muehehhehe beken di lingkungan yang sempit kak!
      Sudah, ngopi dulu sana! :P

      Hapus
  12. wah Wong Kito Galo ya. Hiheiheiheiee. Sumatera Selatan berarti di kota Palembang ya? Salam kenal ya. Izin Follow. Salam dari Blogger Pontianak.

    Oh ya Raditya Dika memang salah satu blogger fave saya saat ini. Saya fans beliau karena kegigihan dan keuletannya dalam dunia blogging. Kontribusinya dalam dunia blogging sudah tidak dapat diragukan lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan Om. Saya dari Lubuklinggau. Wong Kito Nian. Oke salam kenal. Dan ya, idem. Saya juga ngepens ama Radit. :D

      Hapus
  13. hehehhehe,untung baru helemnya yng hilang gan.heheheh

    BalasHapus

Posting Komentar

Saya menghargai setiap komentar yang kamu berikan. Maka jangan pernah sungkan untuk meninggalkan komentarmu. Untuk kepentingan bisnis, silakan hubungi saya via email di wawantjara@gmail.com

Salam!