Sang Pemimpi Lagi Meriang

Daftar Isi [Tampil]
Meriang itu rasanya kayak bola yang gelinding, muter-muter di lapangan, ditendangin dan diopor-opor ke sana ke mari. Puyeng.
"Ma, kerokin ya, Ma. Meriang nih, Ma!"
"Makanya cari pacar, Di. Biar ada yang jengukin!"
Hadeeeh. Plakkk. Plakkk. Si Mama ada-ada aja. Tapi kalau di pikir-pikir sih Mama ada benernya juga. Kalau punya pacar mah diriku tidak akan selebay ini menanggapi meriang. Bayangin aja, badan rasanya nggak nikmat. Mau banyak gerak aja rasanya lesu. Pikiran eror. Lawong otaknya aja nggak mau diajak mikir kok. Miris.
**
"Hadiiii. lo nyampah lo di lapak gue lo, buka celana gih, gue sunatin lo, Di!"
Ini ceritanya aku lagi mengkhayal.
"Iya, Zi. Maap. Gue ngaku salah deh, nggak bakalan gue ulangin lagi."
Aku masih mengkhayal.
"Kagak ada maap buat lo, Di." Uzay emosi tingkat Presiden Zimbabwe.
"Maapin gue, Zi"
"Ogah!"
"Kok lo tega sih, Zi. Cuma sebatas itu persahabatan kita?"
Hadeeeeh. Hadeeeh. Hadeeeh. Ini aku beneran jadi merasa bersalah setelah ngasih spam ke lapaknya Uzay barusan. Sori bener dah, Zi. Gue tadi ngeposin komentar dari HP. Sumpah, demi Allah dah, gue siap diciumin Miss Universe yang mirip orang Papua itu. Damai ya, Zi, damai. Elo kan udah menangin buku dari Ca Ya.

**
Kemerianganku kali ini bisa disebabkan oleh dua faktor. Yang pertama karena banyak pikiran. Yang kedua itu karena banyaknya kerjaan yang belum sempat kukelarkan. Dan kesemuanya ini memaksakan diriku untuk setres. Ada baiknya juga sih sebenarnya, karena dengan setres aku lumayan bisa ngerasa ganteng. Eaaaaa. Aku emang ganteng kok kalau stres gini.

Jadi kemarin ceritanya waktu balik dari kampus, aku sengaja nggak pake helm. Terus setiap kali berpapasan ama perempuan, nggak peduli gede atau kecil, abege atau pun tante-tante, aku klaksonin sambil ngasih senyuman. Reaksi dari mereka sih macem-macem. Ada yang balik ngelakson, ada yang melolompong nggak jelas, tapi ada juga yang nyengir, soalnya emang nggak bisa mingkem, dia gino (baca: gigi nongol).

Iklan: Yang mau beli antologi When I Miss You masih kutunggu. SMS aja ke 087898116496, dan setiap SMS yang masukakan akan  saya balas  langsung dari henpon saya.

16 komentar untuk "Sang Pemimpi Lagi Meriang"

  1. Istirahat sob, moga cpet smbuh :)

    BalasHapus
  2. dijaga kesehatannya deh di, semalam kamu ingetin saya skg saya balik ingetin :)

    BalasHapus
  3. haha, kebayang tuh klaksonin sambil menebar senyum. pasti seru. hahaha...boleh juga..

    BalasHapus
  4. hehheee....untung yang nyantol gak tante2x ya...cepet sembuh

    BalasHapus
  5. Semoga segera diberikan kesembuhan yah sahabat

    BalasHapus
  6. jangan banyak begadang gan,banyak istirahat dan moga cepat sembuh.?

    BalasHapus
  7. jangan kebanyakan pikiran tambah tua lo haha, gw malah mikir di tulisan gw yang itu ada salah lagi di..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bagus deh kalau lo udah bisa ngoreksinya Zi :D

      Hapus
  8. keikutan iwan nih suka berasa ganteng sendiri hehehehehe

    BalasHapus

Posting Komentar

Saya menghargai setiap komentar yang kamu berikan. Maka jangan pernah sungkan untuk meninggalkan komentarmu. Untuk kepentingan bisnis, silakan hubungi saya via email di wawantjara@gmail.com

Salam!