Ketika Aku Dibully

Daftar Isi [Tampil]
Niatnya malam ini  mau ngarang cerpen, tapi block writer lagi-lagi menyerangku. Ini adalah penyakit kedua setelah kemalasan yang menyerang beberapa hari ini.
Baiklah, kali ini saatnya berkicau.
Mulai ...

Sebenarnya postingan ini repost aja. Beberapa hari lalu aku potong rambut ala tentara, niatnya biar mirip saolin gitu lah! Katanya model rambut ala saolin itu lagi digemari. Yang tidak kuketahui, ternyata gaya rambut yang begini hanya digemari oleh bapak-bapak saja. Alhasil, pada waktu aku di kampus, aku ketemu temen yang pernah sekelas denganku 2 semester kemarin, tapi  sejak semester 3 lalu kita udah tidak sekelas lagi, karena dia memutuskan untuk pindah kelas dengan alasan yang cuma dia dan Tuhan yang tau.


Singkat cerita, dia cengengesan menyaksikanku. Aku tidak geer, karena aku emang tidak geeran. Tiba-tiba dia ngasih tangan dia dengan setulus hati, aku pun jadi tak tega kalau tidak menyambut tangannya itu. Kemudian, yang terjadi selanjutnya adalah ... dia ... nyium ... tanganku!
Makasudnya apa? Cuma dia dan Tuhan yang tau. Mungkin dia mengira aku ini orang tuanya kali.

Pas pertama kali masuk ke kelas dengan rambut baru, temen-temen sekelas matanya tertuju kepadaku semua. Untung aku tidak geeran.  Yang kemudian kulakukan hanya tersenyum manis kepada mereka. Pengen sih sebenarnya dada-dada, tapi kubatalkan karena takutnya malah dikira ngartis.

Di tengah tersenyumnya aku dengan pandangan yang menyenangkan, seseorang dari kejauhan tepuk tangan menirukan gaya Tukul sambil tertawa ke arahku. Aku mulai ilfil. Jangan-jangan ...
“Kau mirip Tukuuul ...!” Mendadak kalimat itu muncul keras, yang  disusul dengan kelakar tawa.
Aku langsung nyesek. Dibully emang bikin nyesek. Tapi aku tetap berusaha untuk calm down. Satu-satunya kalimat yang keluar dari mulutku adalah ... “Emang kok, aku ngepens sama Tukul.”
**

Pulangnya aku masih di bully juga. Pada saat itu matahari masih terik. Aku balik bareng Bentol dan Bowing. Si Bentol yang boncengin seorang cewek di belakangnya sesekali noleh ke arahku, si cewek itu pun  sama,  sambil cengengesan. Berulang-ulang dan selalu begitu. Lagi, untungnya aku tidak geeran. Mungkin kalau aku geeran malah bisa dada-dada sambil bilang “Halo pens ...!”
Setelah agak lama, akhirnya si Bentol teriak, “Mukamu meling-meling, Pakde!”
Aku langsung ngaca. Ternyata mukaku berminyak banyak, dan sorot mataharilah yang menjadikannya meling-meling.
**

Pelajaran kali ini, ternyata dibilang mirip artis itu tidak selamanya menyenangkan. Kalau dibilang mirip Derby Romero sih enak. Tapi kalau dibilang mirip Tukul gimana coba? Artis sih artis ....

24 komentar untuk "Ketika Aku Dibully"

  1. hahahaha...

    lucu banget ceritanya... mungkin nanti rezeki nya juga bisa mirip dengan tukul...

    BalasHapus
  2. wih, template nya keren banget yg ini...

    BalasHapus
  3. penonton kecewa dikira benaran cerpen. oke gw ngga mau ikutan bully.

    BalasHapus
  4. wkwkwkwk :p

    bisa aja si adek manis :p

    BalasHapus
  5. xixixix... coba di poto biar kita juga bisa ikutan bully, eh maksudnya biar bandingin beneran mirip tukul atau ga :P

    btw templatenya ganti lagi?? ckckckck :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha udah bbrapa hr lalu, kak. Skrg mirip pidi aldiano. Eh?

      Hehe ia nh kak. Jd malu.

      Hapus
  6. rezekinya aja yang mirip ya...eh tp bisa aja lo nanti ikut terkenal.

    BalasHapus
  7. iya, bener. semoga rejekinya yang mirip. aamiin. nggak papa dibilang tukul juga. nggak usah dipikirin. besok juga lupa. hehe. nyantai, Man

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas, gapapa. Saya orgnya pemaap kok. Hehe

      Hapus
  8. ngahahahaha,,
    pakde.. pakde..
    mbok potong mirip diego micel gitu loh, seenggaknya wajah tertolong sama rambut.. haha
    *lanjut bully

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah pernah, tp malah dibilang kayak pak tarno

      Hapus
  9. sabar yah huehehe. salam kenal.

    BalasHapus
  10. wahh, gaya rambut baru yah lu sob, pantesan orang pada ngeliatin... ni fakta kan ??

    BalasHapus
  11. hadi napo tampilan blognyo cak ini?pusing aq jingoknyo sumpah #oot
    eet dahh dikira tukul wakkaka

    BalasHapus
  12. Yaelah, elu Kur! Gak pape lagi! Muka desa rejeki kota! Beuh! Kalimat apaan, tuh? Gue yg lagi di kota aja rejeki tetep desa! Huh! Untung gue sama kayak elo gak geeran, walopun muka gue kayak derby dores! Hiks...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakakakka kayaknya kudu bilang WAw nih gue! WAW! :D

      Hapus

Posting Komentar

Saya menghargai setiap komentar yang kamu berikan. Maka jangan pernah sungkan untuk meninggalkan komentarmu. Untuk kepentingan bisnis, silakan hubungi saya via email di wawantjara@gmail.com

Salam!